Author Contact Me Disclaimer

Welcome! Click the box above for more info. :) Enjoy your stay!

Follow Me!!


Memories



Newer Posts || Older Posts

Leave A Message?

Credits
A Round of Applause to the following
Designer: Cynna
Image: Cyworld KR
Host: Blogger
Scripts : Dynamic Drive
Modification: ariadneLacie
© 2013

To 16.
Written @ 5:37 PM
So when it's 22 of April 2013, happy turning 16 for me.

Di posting-an sebelumnya, aku cerita tentang gimana aku ngasi surprise ke Rein. Sekarang aku mau cerita gimana Rein dan teman-temanku ngasi surprise ke aku. :))

 Dari Rein, dibeliin Mama-nya Rein, dirayain bareng Rein dan teman-teman♥♥

Sebenernya, sekalinya aku dikasi surprise waktu ulang tahun itu cuma waktu aku kelas 7, dan itu juga dibanjur doang. Selanjutnya, nothing special. Intinya, aku belum pernah dapet suprise yang ngenaaa banget di hati ._.v

Untuk ultah yang kali ini, aku agak mikir "aku bakal dapet surprise ga ya?" hahaha ingin banget ya aku teh. :') Soalnya sekitar H-berapa gitu ya temen-temen aku yang tahu aku takut banget sama ulat bulu parada nanya "Ulang tahun kamu kapan?" ya aku jawab aja tanggal 22 April. Terus mereka ngomong "Nanti bakal ada yang gerak-gerak di kerudung kamu... terus pas dipegang..." terus aku teriak.

.
.


Akan tetapi, nyatanya ketika tanggal 22.
Rein ngucapin pada tanggal 21 April jam 23.59. =)) Temen-temen yang ngejanjiin ulat bulu parada lupa sama ultah aku. =)) Ga ngerti lagi da :') yasudahlah :')

Yah, tapi ternyata hari itu menjadi hari yang penuh kejutan setelah sore.

.

Harusnya aku ikut tanding catur, tapi jadinya temen aku yang gantiin. Aku cuma jadi timer pake handphone-ku. Yaudah aku nemenin dia sambil ngasi semangat.

Hingga handphone-ku tiba-tiba berbunyi, ada yang nelepon. Siapa?
Karena waktu itu hanya tertera nomor di layar handphone-ku. Jadi aku tak tahu. Yaudah aku diemin aja teleponnya.

Beberapa saat kemudian nelepon lagi. Kali ini aku reject.
Nelpon lagi!!  Yaudah aku angkat aja teleponnya,
Aku : Halo?
B : Halo? Ini---
Aku : Maaf, ini siapa? Handphone saya sedang dipake timer, jadi bisa sms aja?
Aku : Maaf ya, saya matiin dulu.
(Soalnya saat itu aku udah diwanti-wanti buat ngelanjutin timer-nya.)

Beberapa detik setelah aku menutup telepon, ada sesuatu yang mengusik pikiranku.
Kenapa tadi yang nelepon suaranya mirip mama-nya Rein?
HAHAHA.
Kalo itu beneran mama-nya Rein... terus... terus tadi aku matiin handphone-nya...  Ya Allah.

Terus aku curhat ke temen aku yang lagi main catur, "Gimana kalo tadi mertua aku?!"
Dia pun ketawa. Yaudah aku suruh dia cepet selesein aja caturnya. :(
Setelah caturnya selesai, aku pun langsung nelepon nomor yang nelepon aku itu.

Aku : Halo? Ini siapa ya? Tadi handphone saya sedang dipake timer jadi tidak bisa diganggu...
B : Oh iya, ini mama-nya Rein nak.

Hening.
Tuh kan bener.

Aku : Oh ya ampun tante maaf! Aku kira siapa... Terus ini lagi ada pertandingan catur di sekolah, handphone aku tadi dipake timer... jadi ga bisa diganggu...
Mama Rein : Iya gapapa, sekarang lagi di mana?
Aku : Di sekolah tante, kenapa?
Mama Rein : Mau ngucapin selamat ulang tahun nak, semoga dimudahkan rezekinya ya...
Aku : Ohiya tante, makasih banyaak!!

Telepon pun ditutup.
Oh God.
Aku ditelpon mama Rein... hanya untuk diucapkan selamat ulang tahun?

---------------------Flashback dulu.
Sebenernya aku udah kaget dari kemarin sih, karena kemarinnya, hari Minggunya, aku sehabis berenang di UPI mampir ke rumah Rein karena hujan. Terus aku diem di situ sampe malem karena hujan, dan katanya pulangnya dianterin aja...
Terus malem-malemnya malah diajak makan di luar, kata mama-nya Rein: "Besok kan ulang tahun, jadi sekarang aja ya dirayainnya?"

Ini... 8''''D
Terus kami pun berakhir di suatu restoran di Dago hingga pukul ntah berapa. Aku pun diantar pulang sampai rumah...
---------------------End of Flashback.

Kurang terharu apa aku. :'')

.

Aku pun pergi ke responsi setelah itu. Di tengah-tengah responsi, Rein sms: "Kamu di mana?"
Aku bilang aja aku lagi responsi. Rein bilang mau ketemu dulu sebelum dia kabret... yaudah aku iya-in aja. Kami pun janjian di bazaar alias kantin sehat-nya sekolah aku.
Setelah responsi, aku bersama Icha, Marwa, dan Rafi jalan bareng. Asalnya mau ke bazaar, tapi Rafi maksa aku buat lewat gerbang samping. Yaudah aku iya-in aja, terus jalan ke gerbang samping...

Ternyata di situ ada Rein.
Begitu aku ngeliat Rein, Rafi malah ngilikitik leher aku.
Oh God.

Yaudah we aku marah. :(
Terus waktu akhirnya aku ketemu Rein. Dia tampak pundung, terus ngomong dengan nada horror:

Rein : Tadi siapa?
Aku : Apa yang mana?
Rein : Yang pegang-pegang.
Aku : ... Rafi.
Rein : Oh.

Terus dia jalan menyurui trotoar. Ya ampun. Jadi ini te salah aku?

Yaudah aku kejar aja, terus aku tarik tangannya Rein. Rein-nya marah. Dia tetep jalan. Di situ aku ngomong maaf berkali-kali sampai... nangis.
Iya aku nangis hahahaha. Sampe sesenggukan terus bergetar. Akan tetapi Rein-nya sama sekali ga nengok ke belakang... Terus dia jalan terus sampe bazaar... Terus nengok ke belakang? Entahlah aku lupa, pokoknya dia sempet nengok dan liat ekspresi nangis aku...
Hingga bertemu temen-temen aku yang bawa sebuah kue dengan sebuah lilin.

Haha.
Ngapain aku harus nangis segala coba.

Kesel, aku malah mukulin Rein. Terus malah aku peluk sambil nangis setelahnya :( hingga temen-temen aku bilang "Tiup dulu atuh lilinnya!" soalnya sama aku ga dilepas-lepas. :))

Tiup lilin deh.
Potong kue.

Ah terharu. :'')
Meskipun yang ada di sana bukan sekelas-eun. :')

.

Aku kira kejutan hari itu berakhir dengan kejutan kue di sore hari oleh Rein.
Akan tetapi, masih ada lagi.

Malem harinya, asalnya aku kira bakalan parada pergi makan taunya ngga. Yaudah deh gapapa. Lagipula emang udah terlalu malem...

Hingga akhirnya aku nengok ke depan rumah, terus ada yang melambai-lambai. Otomatis aku ngakak. Terus aku keluar, dan ada Ganesh yang nganterin kado. Ternyata dia udah diem di depan dari setengah jam yang lalu ga ngerti kan. Kenapa ga ngetuk aja coba? -_-

Kado dari Bella, Ganesh, Muflih, Galih, dan Fikhri. Merry-go-round :')

Setelah ngasih dia langsung pergi. Begitu masuk ke dalem aku langsung buka kadonya. Merry-go-Round yang kali diputer bunyi. Semacam kotak musik. Terharu karena sejak dulu selalu ingin punya semacam kotak musik yang bentuknya gini, dan ada yang ngasih. :') Padahal aku aja udah lupa aku ingin yang beginian :''))
.

Ada yang lebih mengejutkan lagi, sih.
Yaitu aku dapet kado dari Papa-Mama-Kakak-Adek Rein. Aku dapet kado dari keluarganya. Kadonya rahasia, pokoknya aku shock banget, karena selama 16 tahun aku hidup ga pernah aku kenal orang yang dikasi benda semacam itu sama keluarga pacarnya...

.

Terima kasih untuk kalian semuaaa!!
Terima kasih sudah memberikan kebahagiaan padaku di hari itu. :')

.
.

-ariadneLacie
-May 12th, 2013.

Labels: , ,

Click to Comments! (3) | back to top

------------------------------------------