Author Contact Me Disclaimer

Welcome! Click the box above for more info. :) Enjoy your stay!

Follow Me!!


Memories



Newer Posts || Older Posts

Leave A Message?

Credits
A Round of Applause to the following
Designer: Cynna
Image: Cyworld KR
Host: Blogger
Scripts : Dynamic Drive
Modification: ariadneLacie
© 2013

Judge. Iri.
Written @ 9:27 PM


Haalo.
Tiba-tiba lagi mood nulis di sini, setelah sekian lamanya...

.
.

Apa maksud dari judul di atas? Yah, belakangan ini sering kan topik orang-orang itu semacam "Jangan nge-judge terus atuh", "Iya da aku mah dijudge wae", dan blahblah tentang dijudge gitu. Jadi ingin ngebahas tentang ini dari sudut pandang aku heheheh.

warning: no offense.

Sebenarnya pengertian ngejudge sendiri itu apa sih?

Semacam dihakimi kan ya kalo secara harfiah? Emang gitu sih, jadi ceritanya ketika seseorang menilai dirimu sebelum mereka mengenalmu dengan lebih jauh. Atau seseorang merasa mengetahui sesuatu tentang dirimu padahal cuma perkiraan doang. Dari gosip lah, dari apa yang terlihat lah, padahal mereka belum pernah ngonfirmasi sendiri ke orangnya... padahal mungkin ga ada orang yang pernah tahu apa tepatnya isi hati seseorang.

Emang sedih loh ya jadi orang yang dijudge itu. :( Niatnya ga gitu, dinilainya gitu. Yaah kecuali orangnya emang bener-bener jahat gitu yah, tapi kan aku gak tahu. :)) Akan tetapi, apa salahnya coba positive thinking sama seseorang? Kayak contohnya gini...

Ada orang yang dibilang "Sombong lah dia mah" "Mentang-mentang gini meureun yah".
- Kondisi 1 : Si orang yang ngomong itu belum pernah ngobrol atau nyapa sama sekali sama si orang itu... Apakah itu artinya si orang itu harus menyapa setiap orang, yang bahkan dia gak kenal sekalipun? Ya kan nggak gitu juga...
- Kondisi 2 : Si orang yang ngomong itu cuma ngelihat dari sudut pandang dia aja. Jadi dia ga ngeliat dari sudut pandang si orang yang 'dicap sombong' itu. Dia ga mikirin... bahwa mungkin perilaku yang seperti 'sombong' si orang itu ada sebabnya. Si orangnya lagi banyak masalah lah jadi ga nyadar lingkungan sekitar cuma untuk sekedar nyapa, si orangnya ngerasa ada sesuatu yang aneh sama temennya makanya jadi ga enak nyapa, si orangnya emang pembawaannya jarang nyapa... dan banyak alasan lainnya. Bukan berarti dia sombong.
- Kondisi 3 : Emang orangnya sombong udah digimana-gimanain juga tetep sinis ke kamunya kayak yang jijik. Yaudahsih, kalo ini mah doain aja orangnya biar dapet hidayah... Ngapain diurusin terus, ngapain digosipin terus, jadi nambah dosa kan? Kalo kata Q.S. Al-Kafiruun juga:

Untukmu agamamu, untukku agamaku.

Hidup dia ya hidup dia, hidup kamu ya hidup kamu. /perumpamaan-nya maksa, emang./



Terus apa hubungannya sama iri?

Ya iri kan awalnya dari proses dijudge ya?

Jadi misalnya kau iri sama seseorang, karena seseorang itu cantik banget. Udah gitu dia hidupnya kayak yang bahagia banget pula, orangnya jadi sombong deh. Nah, di sini berarti kau ngejudge bahwa dia hidupnya bahagia banget soalnya cantik, terus jadi sombong...
Padahal, mungkin aja orang itu sebenarnya hidupnya ga bahagia banget. Tipikal orang kayak gitu kan kayaknya sering dijudge ya, jadi bisa aja sebenernya hidupnya sedih banyak tekanan batin soalnya banyak yang benci dia? Mungkin aja sebenarnya dia itu ga sombong, cuma orang-orang yang ngejudge mikirnya gitu jadi weh males ngobrol sama dia. Ya kalo belum ngobrol mana bisa tahu sifat seseorang atuh?! Temenan juga kan harus bertahun-tahun dulu sebelum bisa mengerti satu sama lain bangetbanget. (kecuali hati kalian emang klop dari awal /eaa)
Jadi jangan mau iri sama orang yang cantik, dekatkan diri aja ke Allah Swt., insya Allah kalian dikasi pancaran aura kecantikan tersendiri. :') /aamiin/

Atauu, iri sama orang yang eksis banget, banyak temennya, hidupnya kayaknya udah lengkap deh pacar ada, temen banyak...
Mungkin aja sebenarnya dia masih ngerasa hidupnya hampa? Mungkin aja sebenernya temennya emang banyak, tapi temen-temennya ga bisa diajak curhat tentang masalah hidupnya? Ga bisa diajak sharing buat nyari solusi atas masalah-masalah dia? Kan sedih? Coba lihat deh diri kamu sendiri, punya sahabat yang bisa diajak cerita apapun gak? Syukuri dong...
Kalo emang dirimu bener-bener gak punya sahabat yang bisa diajak cerita apapun... minta sama Allah Swt., dong. Dulu aja aku pernah berdoa gini loh waktu lagi on my lowest culmination on life.

Ya Allah, aku ingin ada yang bisa ngertiin aku... yang bisa aku ceritain apapun seaneh-anehnya itu, sejelek-jeleknya itu, atau sebahagia-bahagianya itu... tapi dia tetep bisa ngerti aku dan ga ngejudge. Akan tetapi, aku inginnya dalam bentuk manusia...

Ada yang bilang, kalo berdoa itu harus selengkap-lengkapnya loh hahahaha. Akan tetapi emang bener sih, kan kalo misalnya tadi aku berdoa tanpa ada 'dalam bentuk manusia', bukannya ke Allah juga udah bisa cerita apapun tanpa Allah ngejudge? Iya gak? Tapi saat itu aku inginnya 'yang ngertiin aku'-nya itu dalam bentuk manusia. Yang punya bentuk fisik. Ya gitu deh yah pasti ngerti kalian juga...

Dan tebak? Emang ada seseorang yang bisa aku ceritain apapun, ngerti gimana yang aku rasain (bahkan dia juga pernah ngerasain hal yang sama, jadi bener-bener ngerti banget, meskipun dia memandangnya dari sudut pandang dia sendiri), ga ngejudge (insya Allah deh ya... aku gatau apa yang ada di pikiran orang-orang, tapi aku sih ngerasanya bisa percaya sama mereka-mereka...) ya gitu we alhamdulillah pokoknya. :''')

Naaah.
Dari tadi kan aku cerita terus tentang orang yang dijudge ya. Kalau begitu apakah aku sendiri termasuk orang yang ngejudge karena bilang orang ngejudge itu ngejudge? (Ngerti gak? ._.v)

Gatau sih yah itu mah menurut penilaian kalian masing-masing aja... intinya mah sebisa mungkin aku ingin jadi orang yang:

learn to tell both sides of the story.
(dikutip dari twitnya @nulisbuku)

Menurut aku maksudnya learn to tell both sides of the story itu, jadi setelah kau menilai sesuatu dari sudut pandangmu, coba deh kau juga jadi dia dan cari tahu sudut pandang dia gimana... apakah ada alasan di balik dia melakukan sesuatu itu? Apakah sebenarnya dirimu sendiri yang harus introspeksi?

Pokoknya jangan nilai dari sudut pandangmu aja deh.

Akan tetapi, da aku juga manusia jadi masih banyak salahnya... mungkin aja yang orang-orang judge tentang aku itu bener, mungkin aja ngga. Wallahualam. Aku hanya ingin berterima kasih saja pada orang-orang yang mau mencoba mencari hal positif dari aku untuk gak benci aku. Aku juga insya Allah akan selalu mencari hal positif dari orang-orang untuk gak benci mereka :') doain aja godaan setan terhadap kita semua gak mempengaruhi niat baik kita ya. :')

Udahan deh ah kayaknya bacot banget ya sok-sok menggurui gitu. :(:(
Kalian juga kalo punya pendapat lain tentang hal ini comment  aja ya. :p

Terima kasih sudah membaca!

Peace.


.
.

-ariadneLacie
-2013

Labels: , , ,

Click to Comments! (0) | back to top

------------------------------------------