Author Contact Me Disclaimer

Welcome! Click the box above for more info. :) Enjoy your stay!

Follow Me!!


Memories



Newer Posts || Older Posts

Leave A Message?

Credits
A Round of Applause to the following
Designer: Cynna
Image: Cyworld KR
Host: Blogger
Scripts : Dynamic Drive
Modification: ariadneLacie
© 2013

Di Balik Rezeki itu Ada Cobaan
Written @ 8:39 AM
Di balik rezeki itu ada cobaan. Mirip ironi-nya 'di balik semua kejadian ada hikmahnya' sih ya, tapi itu lebih pas buat hal yang aku alami hari ini :))

So, here's my story!

.
.

Hari ini adalah hari libur sebelum bulan puasa. Hore. Ehem. Tapi sebenarnya hal yang membuatku senang adalah hari ini sekolahku libur bersama dengan sekolah-ny Rein... #ciiee jadi aku berharap kami bisa main untuk hari terakhir sebelum puasa deh :>

Oh, tapi cobaan datang. Rein sakit. Demam. Ga bisa pergi!

Aku tahu berita ini malam harinya. Aku nggak marah kok, nggak. Eh, beneran. Sedih aja, berarti harus nunggu lama biar bisa main nih. Yasudahlah, yang penting aku ingin ketemu dia dulu.

Dan sesuai motto Perjuangkan keinginanmu, aku pun berniat untuk pergi nengok Rein. Meskipun aku ga tahu di mana letak rumahnya. Meskipun aku harus pergi sendiri dan bakal bertemu keluarganya. Aku mau ketemu Rein!!

Dan, yah, rezeki mah memang moal kamana lah ya. Rein nge-sms pagi-pagi. Elgi, temen yang udah nyomblangin kami ga jadi pergi hari ini, dan mau nganterin aku!! Hore! Jadi aku gausah salting sendirian nanti!! :))

Tapi seperti kata judul. Di balik rezeki itu ada cobaan.

Dan inilah tragedi-nya.

.
.

Sekitar jam 10, aku dan Elgi janjian di depan BIP. Oke, aku mampir dulu ke Gramedia buat beli buku pelajaran, sekalian nunggu Elgi.

Selang satu jam berlalu. Elgi belum dateng-dateng. Begitu di-sms, dia masih di jalan. Yaudah sip, ditunggu.

Selang setengah jam. Aku sms lagi. Dan aku disuruh belanja buah-buahan duluan saja. Oke, aku pun pergi dari toko buku ke supermarket.

Pukul 12 kurang. Elgi belum dateng. Sms ga dibales. Oh God. Bisa-bisa aku kesorean dan bentar deh ketemu Rein-nya... *jadi.. galau gara-gara itu?!*

Aku pun shalat dzuhur dulu, mencari petunjuk dari Allah #ciee dan Elgi belum dateng-dateng meskipun  udah aku sms... akhirnya aku tanya,

'Gi, aku duluan aja ini teh?'

Terus Elgi jawab,

'Iya jan duluan aja, ibu aku bla bla bla'

Oh God. Kenapa ga dari tadi. Aku sudah menunggu 3 jam!

Yaudahlahya. Yang penting Elgi nyusul ntar. Dan aku pun pergi naik angkot.

.

Satu hal. Aku belum pernah ke rumah Rein. Aku belum pernah ke Setiabudhi Regency. Aku sama sekali ga tau bentuk rumahnya, cuma tau alamat lengkapnya doang. Bahkan aku ga tau di mana itu terminal ledeng!

Dasar nekat, aku pun turun di tempat yang sepertinya terminal ledeng. (tapi sempet nny dulu ke ibu yg duduk di sebelahku, 'i-ini terminal ledeng?' 'iya dek' *alhamdulillah*) Terus jalan lurus dulu... padahal aku ga tau itu te kemana. Dan akhirnya aku ketemu dengan seorang tukang ojek.

Atas saran Rein, dan katanya rumahnya emang super jauh, yaudah aku pun naik ojek. Yey. Aku sebutin alamat dan menunggu dengan dag-dig-dug. Dan akhirnya... sampe deh. Rumah Rein. Ga harkos!!

Aku pun minta nomor handphone si tukang ojek. Jaga-jaga kalo ntar susah pulang... yah, dan adeknya Rein, Hans, bukain pintu pager, terus suruh aku ke atas... dan yah aku langsung ke atas... untuk menemukan Rein sedang... main laptop. Siapa yang bilang lagi sakit, hah?!!

Oke, yah gapapa deh. Dan akhirnya aku malah exploring kamar dan rumah Rein. Hohoho.

Dan berakhir dengan nyoba roll belakang di sofa. Oke, tapi akhirnya ga jadi karena aku takut, dan agak risih lah diliatin mah ya. Jadi akhirnya cuma duduk di sofa sambil ngobrol 'pertanyaan awkward', dan Hans turun, terus shalat Asar...

Dan Elgi dateng. AKHIRNYAA.

Begitu Elgi dateng, Rein langsung ga jaim lah. Padahal dari tadi diem mulu, begitu ada Elgi langsung teriak-teriak -_- dasar -_-

Dan akhirnya berlanjut ke masak nasi goreng. Aku sempet motongin apel dulu. Terus ngorak-arik telur bentar... terus dilanjutin Elgi deh. Elgi masak bareng Hans di dapur. Aku sama Rein nunggu di meja makan. Dan, tadaa, you know, si Rein suhu tubuhnya naik lagi lah! Aaah jadi merasa bersalah ._.

Pantesan dari tadi orangnya diem aja meskipun dikerjain. Matanya agak merah. Begitu dipegang dahinya beneran naik lah -_- padahal tadi siang mah cuma agak anget doang -_- ah Rein gws!

Terus aku ngajak Rein pindah ke sofa biar bisa tiduran. Nungguin nasi goreng Elgi lagi, dan akhirnya jadi... tapi cuma dibagi ke 3 piring... ternyata dia tak makan. Yasud.

Ini part ga penting lah ya, tapi Rein aslian modus lah itu mah -_- (bagi yang tak tahu modus... orang-orang di sekitarku mengartikan modus sebagai... err yah begitu, kayak gombal gitu tapi bukan gombal juga... mungkin pdkt...). Dia ga mau makan, dan akhirnya aku suapin deh. Habis disuapin dia abis 2 piring!!! Tuh kan apa-apaan -_-

Dan inilah part cobaan-nya.

Ayah Rein pulang. Oh God oh God oh God. Panik. Aku harus ber-ekspresi seperti apa?!!

Kesimpulan : pasrah. Yaudah deh aku salam...

'eeh om' *salam

'ini siapa?'

Dan entah kenapa kata-kata yang terlintas di otakku adalah... sejenis: teman, pacar...? Dan akhirnya aku berhasil kabur dengan menyebutkan nama.

'jani om'

terus berlanjut ke temanku... nyebutin nama... asal SMA... dan ayahnya pun pergi ke lantai 2... dan ibunya datang. Bareng rombongan sodara lagi. Argh.

Hal yang mengejutkan adalah ketika salah satu sodaranya berseru,

'oooh, jadi ini toh yang namanya Anjani teh?'

oh, You Don't Say.

'hehehe iya.'

Terus aku salam-salam, terus langsung pamit... udah jam 6 kurang... terlalu malem ntar susah deh -_-v sebelum pulang aku dikasih martabak sama ibunya Rein :> Makasih ya, Tan! :))

Dan akhirnya pulaaang. Dianterin supirnya Rein :))

.
.

Yah, jadi disamping cobaan ga jadi main... aku nunggu Elgi selama 3 jam... grogi gara2 ketemu keluarga Rein... aku juga dapet rezeki untuk ketemu Rein... :')

Di balik rezeki itu ada cobaan, loh!!

.
.

-ariadneLacie
-July 2012

Labels: ,

Click to Comments! (0) | back to top

------------------------------------------